Categories
Uncategorized

Tes menulis sederhana dapat memprediksi risiko Anda

Alzheimer adalah kondisi degeneratif yang melemahkan yang dapat berdampak parah pada kualitas hidup pasien. Ini traumatis tidak hanya untuk pasien tetapi juga untuk perawat. Ini adalah penyakit progresif dan gejalanya memburuk selama bertahun-tahun. Ini menghancurkan sel-sel otak sehingga mempengaruhi memori dan fungsi mental penting lainnya. Tidak ada obat untuk kondisi ini, tetapi Anda mungkin dapat menunda perkembangan penyakit dengan mengambil tindakan tepat waktu dan menjalani perawatan yang disarankan. Tetapi masalah dengan penyakit Alzheimer adalah gejala awalnya sangat halus dan karena itu mudah terlewatkan. Kebanyakan pasien mendapatkan diagnosis hanya setelah penyakitnya berkembang secara signifikan dan gejalanya mudah dikenali. Jadi, kunci untuk menangani kondisi ini secara efektif adalah deteksi dini, yang sayangnya tidak selalu terjadi. Baca juga – Menopause bisa meningkatkan kelupaan, kurang perhatian

Tapi banyak hal mungkin berubah sekarang. Menurut sebuah studi baru oleh para peneliti di IBM Thomas J. Watson Research Center di Yorktown Heights, New York, analisis pola penulisan dapat membantu menemukan tanda-tanda awal Penyakit Alzheimer tahun sebelum timbulnya gejala. Studi tersebut melibatkan sekelompok 80 pria dan wanita berusia 80-an. Ini telah diterbitkan di Pengobatan Eklinis Lancet. Baca juga – Sindrom diseksekutif akut pasca stroke: Para ahli menjelaskan kondisi yang kurang dipahami ini

Pengulangan kata, kesalahan ejaan dapat mengindikasikan risiko

Menurut para peneliti, orang dewasa yang lebih tua yang lebih berulang dalam penggunaan kata, membuat kesalahan ejaan, dan kata-kata yang terlewat seperti “the”, “is” dan “are” bahkan ketika mereka secara kognitif normal lebih mungkin untuk mengembangkan penyakit Alzheimer di kemudian hari. Semua subjek penelitian ini berasal dari Framingham Heart Study, sebuah studi multi-generasi yang dimulai pada tahun 1948 yang telah mendorong ribuan studi kesehatan. Selama pembelajaran multigenerasi ini, peserta harus mengikuti tes menulis. Pada saat mengikuti tes, tidak satu pun dari 80 peserta yang mengembangkan penyakit Alzheimer. Baca juga – Hipertensi dapat mempercepat penurunan kognitif pada usia berapa pun; Inilah cara Anda mengontrol tekanan darah tinggi

Program AI mengidentifikasi kelompok berisiko tinggi

Setelah memilih subjek mereka, para peneliti IBM menggunakan program kecerdasan buatan (AI) untuk menganalisis perbedaan halus dalam bahasa untuk memeriksa penggunaan kata oleh para peserta. Program AI mengidentifikasi bahwa satu kelompok peserta mengulangi kata-kata lebih sering. Mereka juga menggunakan struktur tata bahasa yang sederhana dalam bahasa mereka dan cenderung melewatkan kata-kata seperti “the”, “is” dan “are”. Anggota kelompok itu kemudian mengembangkan penyakit Alzheimer.

Mencegah kondisi tersebut

Sayangnya, tidak ada obat untuk kondisi ini. Para ahli juga tidak begitu yakin tentang apa sebenarnya penyebab penyakit ini. Tetapi mereka setuju bahwa itu mungkin kombinasi faktor genetik, gaya hidup, lingkungan dan kesehatan yang ada. Anda mungkin tidak dapat mencegah kondisi ini, tetapi Anda pasti dapat menurunkan risiko Anda secara signifikan dan menunda perkembangan Alzheimer. Ikuti kebiasaan gaya hidup sehat, olahraga teratur, makan a diet sehat, tidur nyenyak dan hindari stres. Jika Anda mampu mencapai ini, Anda akan menurunkan risiko secara signifikan. Juga, jaga pikiran Anda terstimulasi karena ini akan membuat Anda tetap bersemangat kemampuan kognitif tajam dan bersosialisasi. Semua hal kecil dalam hidup ini bisa sangat membantu saat Anda tua.

(Dengan masukan dari IANS)

Ditayangkan: 3 Februari 2021 12:35


Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *