Categories
Uncategorized

Fakta Callery Pear dan manfaat kesehatan

Fakta Singkat Callery Pear
Nama: Callery Pear
Nama ilmiah: Pyrus calleryana
Asal Cina Selatan-Tengah, Cina Tenggara, Vietnam, Taiwan, Jepang, Cina Tengah-Utara
Warna Hijau ketika muda berubah menjadi coklat zaitun menjadi warna cokelat berbintik-bintik dengan titik-titik cokelat muda saat dewasa
Bentuk Bulat sampai agak lonjong, diameter 0,5 inci (1,3 cm), coklat sampai kuning-coklat, bintik-bintik putih sampai cokelat
Rasa Pahit

Pyrus calleryana, populer disebut Callery pear adalah pohon hias bercabang tegak milik Rosaceae (keluarga Mawar). Tanaman ini berasal dari Cina Selatan-Tengah, Cina Tenggara, Vietnam, Taiwan, Jepang, dan Cina Tengah-Utara. Ini paling umum dikenal dengan kultivarnya ‘Bradford’, ditanam secara luas di seluruh Amerika Serikat dan semakin dianggap sebagai spesies invasif. Pir Bradford dan pir Callery adalah nama umum Pyrus calleryana paling populer. Spesies ini dinamai menurut Sinolog Prancis-Prancis Joseph-Marie Callery (1810-1862), seorang misionaris Prancis, yang menemukan dan mengumpulkan tanaman ini di China pada tahun 1858 dan mengirim spesimen pohon tersebut ke Eropa. Bradford telah ditanam secara luas sejak tahun 1950-an di kawasan pemukiman dan komersial di banyak bagian AS Terlepas dari bentuknya yang indah; dari waktu ke waktu menjadi jelas bahwa Bradford memiliki kelemahan struktural yang melekat dan signifikan.

Pir callery sangat tahan terhadap penyakit atau hawar api meskipun beberapa kultivar seperti ‘Bradford’ sangat rentan terhadap kerusakan akibat badai dan secara teratur rusak atau bahkan terbunuh oleh angin kencang, badai es, salju lebat, atau kehilangan anggota tubuh karena pertumbuhannya yang cepat secara alami menilai.

Fakta Pir Callery

Nama Callery Pear
Nama ilmiah Pyrus calleryana
Asli Cina Selatan-Tengah, Cina Tenggara, Vietnam, Taiwan, Jepang, Cina Tengah-Utara
Nama Umum Pir bradford, pir Callery
Nama dalam Bahasa Lain Cina: Dou li, Mamenashi (豆 梨)
Orang Denmark: Kina-Pære
Inggris: Pir bradford, pir Callery
Finlandia: Kiinanpäärynä
Perancis: Poirier de Chine
Jepang: Mame-nashi (マ メ ナ シ)
Polandia: Grusza drobnoowocowa
Portugis: Pereira-comum-da-china
Orang Swedia: Litet kinapäron
Kebiasaan Pertumbuhan Tanaman Pohon daun hias berukuran sedang
Iklim Tumbuh Lereng, dataran, hutan lembah campuran, semak belukar, sisi sungai, tepi hutan, hutan dataran rendah, pagar lapangan tua, jalan raya, hak jalan, di sepanjang tepi bawah di sepanjang tepi sungai, hutan terbuka yang terdegradasi, perbatasan hutan dan ladang kosong
Ukuran Tanaman Tinggi hingga 60 kaki (18 m) dan diameter 2 kaki (0,6 m)
Kulit Kulit pohon berwarna coklat muda sampai coklat kemerahan dan halus dengan lentisel pada tanaman yang lebih muda berubah menjadi coklat keabu-abuan dengan kerutan dangkal dan punggung bersisik dengan kematangan
Ranting Ranting tidak terlalu berduri pada pohon yang dibudidayakan, tetapi pada jenis liar (termasuk pohon yang tumbuh dari tunas pohon yang ditebang), ranting tersebut berakhir dengan duri. Ranting berwarna coklat kemerahan sampai abu-abu dengan tunas terminal besar, bulat telur, dan berbulu sekitar 0,5 sampai 1,5 cm pada ujung cabang dan tunas pacu.
Daun Daunnya berseling, sederhana, umumnya lonjong, panjang hingga 3 inci, dengan gigi bulat, hijau mengkilap, berubah warna menjadi oranye, emas, merah, merah muda, dan / atau ungu pada musim gugur.
Musim berbunga April sampai Mei
Bunga Tumpukan besar bunga berwarna putih cemerlang dengan kelopak 5 kelopak, lebar 1 inci (2,5 cm) dengan banyak kepala sari menjorok berujung merah marun, muncul sebelum daun
Bentuk & Ukuran Buah Bulat sampai agak lonjong, diameter 0,5 inci (1,3 cm), coklat sampai kuning kecokelatan, bintik-bintik putih sampai kecokelatan, menyerupai buah pir kecil, sangat pahit
Warna Buah Hijau ketika muda berubah menjadi coklat zaitun menjadi warna cokelat berbintik-bintik dengan titik-titik cokelat muda saat dewasa
Perambatan Dengan pengisap biji dan akar
Rasa Pahit
Musim September hingga Oktober

Deskripsi Tanaman

Pir callery adalah pohon daun hias berukuran sedang yang biasanya tumbuh setinggi sekitar 60 kaki (18 m) dan diameter 2 kaki (0,6 m). Bentuk tajuk bervariasi, tergantung pada kultivar, mulai dari oval lebar hingga piramida hingga kolumnar. Cabang-cabangnya berkisar dari gundul hingga kadang-kadang puber padat. Tunas terminal dari spesies ini puber padat dan jauh lebih besar daripada spesies Pyrus lainnya, seringkali mencapai panjang 12-15 mm. Tanaman ini ditemukan tumbuh di lereng, dataran, hutan lembah campuran, semak belukar, sisi sungai, tepi hutan, hutan dataran rendah, pemain anggar tua, jalan, hak jalan, di sepanjang tepi bawah di sepanjang tepi sungai, hutan terbuka yang terdegradasi, perbatasan hutan dan ladang kosong.

Batang

Ranting awalnya berbulu, pendek, dan berujung duri tajam pada tanaman yang lolos, bercabang lagi dengan sedikit duri pada varietas yang ditanam dan dibudidayakan. Sisik tunas terminal dan lateral longgar, berbulu abu-abu dan memanjang hingga 0,5 inci (1,2 cm). Ranting tidak terlalu berduri pada pohon yang dibudidayakan, tetapi pada jenis liar (termasuk pohon yang tumbuh dari tunas pohon yang ditebang), ranting tersebut berakhir dengan duri. Ranting berwarna coklat kemerahan sampai abu-abu dengan tunas terminal yang besar, bulat telur, dan berbulu halus dengan panjang sekitar 0,5 sampai 1,5 cm pada ujung cabang dan pucuk pacu. Kulit pohon berwarna coklat muda sampai coklat kemerahan dan halus dengan lentisel pada tanaman yang lebih muda berubah menjadi coklat keabu-abuan dengan kerutan dangkal dan punggung bersisik dengan kematangan. Batang dan batang sering terlihat dengan lumut abu-abu dan hijau.

Daun-daun

Daunnya bergantian, sering kali berumbai pada cabang pendek. Mereka awalnya melingkar dan berbulu, tumbuh menjadi mengkilap dan bulat telur atau sedikit berbentuk hati dengan ujung meruncing, panjang dan lebar 1,5 sampai 3,5 inci (4 sampai 9 cm), kasar dengan tepi halus dan bergelombang kadang-kadang memiliki ujung yang menonjol. Daun berwarna hijau tua di atas dan hijau muda di bawah, menjadi merah cemerlang, kuning, hingga merah marun di musim gugur. Tangkai daun tipis sepanjang 1 sampai 2 inci (2,5 sampai 5 cm) dengan bintik tipis yang rontok lebih awal. Tepi daun bergerigi dan pangkal daun membulat.

Di musim panas, dedaunan yang bersinar berwarna hijau tua dan sangat halus, dan di musim gugur daun biasanya berubah warna menjadi cemerlang, mulai dari kuning dan oranye hingga yang lebih umum merah, merah muda, ungu, dan perunggu. Namun, karena warnanya sering berkembang sangat terlambat di musim gugur, daun mungkin mati oleh embun beku yang keras sebelum warna penuh dapat berkembang.

Penataan daun Bergantian
Jenis daun Sederhana
Margin daun Crenate; bergigi
Bentuk daun Ovate
Venasi daun Menyirip; diam
Jenis daun dan ketekunan Gugur
Panjang bilah daun 2 sampai 4 inci; kurang dari 2 inci
Warna daun hijau tua dan mengkilap di atas, hijau pucat di bawah
Warna musim gugur Jeruk; ungu; merah; kuning
Karakteristik musim gugur Menyolok

Bunga-bunga

Tanaman ini menghasilkan kelompok besar bunga putih cemerlang dengan kelopak 5 kelopak, lebar 1 inci (2,5 cm) dengan banyak kepala sari menjorok, berujung merah marun, muncul di depan daun, sering berumbai dari tengah duri, menutupi pohon untuk membuat penyerang mencolok di awal musim semi. Bunga biasanya mengeluarkan bau yang tidak sedap dan dapat menyebabkan reaksi alergi sinus. Pembungaan terjadi di awal musim semi (April hingga Mei) sebelum daunnya muncul.

Warna bunga putih atau diwarnai dengan merah muda
Karakteristik bunga sangat mencolok; memiliki aroma yang tidak sedap bagi sebagian orang; muncul dalam kelompok pada cymes panjang 3 “

Buah dan biji

Bunga subur diikuti oleh kelompok pir kecil (pomes) yang gigih, panjang dan lebar 0,3 sampai 0,5 inci (8 sampai 12 mm). Buah awalnya berwarna hijau matang menjadi cokelat kemudian merah marun dengan banyak bintik-bintik di permukaan, menjuntai di batang tipis sepanjang 2,5 cm. Mereka berdaging, asam tapi bisa dimakan, mengandung 2 sampai 6 biji merah marun dan banyak sel batu. Buah-buahan keras, hampir berkayu, sampai lunak oleh embun beku, setelah itu mereka siap diambil oleh burung, yang menyebarkan bijinya di kotorannya.

Bentuk buah Bulat
Panjang buah <.5 inci
Penutup buah Kering atau keras
Warna buah Cokelat; tan
Karakteristik buah Menarik burung; menarik tupai dan mamalia lainnya; tidak mencolok dan tidak mencolok; tidak ada masalah sampah yang signifikan; gigih di pohon

Beberapa Fakta tentang Callery Pear

  • Jenis ini banyak digunakan sebagai batang bawah, terutama untuk kultivar Pyrus pyrifolia.
  • Kayu dari spesies ini keras dan berbutir rapat, dan terkadang digunakan untuk membuat furnitur dan bangku.
  • Kayu pir juga termasuk yang disukai untuk menyiapkan potongan kayu untuk dicetak, baik dengan butiran ujung untuk pekerjaan kecil atau dengan butiran samping untuk pekerjaan besar.
  • Pir callery telah digunakan sebagai batang bawah untuk mencangkok kultivar pir seperti Comice, Bosc, atau Seckel, dan terutama untuk Nashi.
  • Kayunya digunakan untuk membuat instrumen dan furnitur tiup kayu.

Info Manajemen Callery Pear

Tindakan pencegahan: Swearingen et al. merekomendasikan untuk tidak menanam Pyrus calleryana. Stok akar tanaman yang dicangkok dapat bertunas dan berkembang biak dengan menyilangkan batang atas. Pertumbuhan pengisap harus segera dihilangkan untuk mencegah kemungkinan penyerbukan silang dengan batang atas.

Fisik

Cabut bibit dengan tangan atau dengan alat berkebun yang membantu menangkap akarnya. Tebang pohon dan segera rawat seluruh permukaan tunggul yang dipotong dengan herbisida sistemik seperti glifosat atau triclopyr pekat, dengan mengikuti semua petunjuk pelabelan, untuk mencegah munculnya kembali. Pohon dewasa dapat diikat di musim semi atau musim panas dengan memotong kulit kayu di sekitar lingkar pohon di pangkal pohon. Pemotongan tidak efektif karena kemungkinan resprouting.

Bahan kimia

Segera rawat seluruh permukaan tunggul yang dipotong dengan herbisida sistemik seperti glifosat atau triclopyr pekat, dengan mengikuti semua petunjuk pelabelan, untuk mencegah munculnya kembali. Untuk mencegah pembuahan pohon dewasa, semprot dengan ethephon selama mekar penuh; hanya 95% efektif.

Referensi:

https://www.itis.gov/servlet/SingleRpt/SingleRpt?search_topic=TSN&search_value=504706#null

http://www.hear.org/pier/species/pyrus_calleryana.htm

https://npgsweb.ars-grin.gov/gringlobal/taxon/taxonomydetail?id=30463

https://pfaf.org/user/Plant.aspx?LatinName=Pyrus+calleryana

http://www.missouribotanicalgarden.org/PlantFinder/PlantFinderDetails.aspx?kempercode=c136

https://plants.usda.gov/core/profile?symbol=pyca80

https://www.invasive.org/browse/subinfo.cfm?sub=10957

https://www.cabi.org/isc/datasheet/46188

https://www.cal-ipc.org/plants/profile/pyrus-calleryana-profile/

http://www.efloras.org/florataxon.aspx?flora_id=1&taxon_id=200011181

https://texasinvasives.org/plant_database/detail.php?symbol=PYCA80

http://www.iucngisd.org/gisd/species.php?sc=1389

http://www.theplantlist.org/tpl1.1/record/rjp-6009

https://en.wikipedia.org/wiki/Pyrus_calleryana

https://gd.eppo.int/taxon/PYUCA

http://hort.ufl.edu/database/documents/pdf/tree_fact_sheets/pyrcalb.pdf

https://www.illinoiswildflowers.info/trees/plants/callery_pear.htm

Komentar

komentar

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *