Categories
Uncategorized

Saya seorang Dokter dan Peringatkan Anda Jangan Pernah Mengkonsumsi Vitamin ini

Vitamin sangat penting untuk kesehatan kita. Tubuh kita tidak bisa berfungsi tanpa mereka. Meskipun sebagian besar vitamin kita diperoleh dari makanan kita, sepertiga orang dewasa, dan lebih dari 50% dari mereka yang berusia di atas 55 tahun, laporkan meminumnya setiap hari. suplemen vitamin.

Orang-orang pada umumnya percaya bahwa vitamin harus aman, dan bahwa meskipun tidak memberikan manfaat apa pun, tidak mungkin menyebabkan bahaya. Adalah fakta yang disayangkan bahwa ini tampaknya tidak benar. Sebagai seorang dokter, saya sering ditanya:

  • Vitamin apa yang direkomendasikan?
  • Amankah mengkonsumsi vitamin?
  • Vitamin apa yang mungkin berbahaya?
  • Apa efek samping dari mengonsumsi vitamin?
  • Apakah ada poin khusus tentang mengonsumsi vitamin dengan aman?

Baca terus, dan untuk memastikan kesehatan Anda dan orang lain, jangan lewatkan ini Tanda Pasti Anda Sudah Punya Coronavirus.

Apoteker pria dengan masker pelindung dan pelindung wajah di wajahnya, bekerja di apotek.
Shutterstock

Kebenaran dari masalah ini adalah bahwa kebanyakan orang mendapatkan semua vitamin yang mereka butuhkan dari makanan mereka. Jika tubuh Anda memiliki cukup vitamin, jika Anda mengonsumsi vitamin tambahan, Anda hanya akan mengeluarkannya melalui urin dan feses.

Umumnya suplemen vitamin tidak perlu dikonsumsi. Namun, ada beberapa pengecualian:

  • Asam folat – Wanita hamil disarankan mengonsumsi 400 mcg asam folat per hari. Ini untuk membantu mencegah bayi mengembangkan cacat tabung saraf (misalnya spina bifida).
  • Vitamin D – Rekomendasi saat ini adalah untuk orang dewasa di Inggris Raya, paling tidak, mengonsumsi 10 mcg (400 IU) vitamin D. Ini karena kadar vitamin D yang rendah sangat umum. Nasihat ini dikeluarkan pada bulan April saat dimulainya pandemi COVID-19 karena vitamin D dibuat di kulit di bawah sinar matahari, dan orang-orang hanya disarankan keluar untuk berolahraga selama 1 jam per hari. Saat musim dingin semakin dekat dan hari-hari semakin pendek, mungkin bijaksana untuk menambah kadar vitamin D, karena semua infeksi pernapasan lebih sering terjadi pada bulan-bulan musim dingin, dan vitamin D memainkan peran penting dalam pertahanan kekebalan kita.
peneliti medis atau ilmiah atau dokter menggunakan mencari solusi yang jelas di laboratorium
Shutterstock

SEBUAH 2016 review dalam Advanced Pharmaceutical Bulletin meninjau semua uji coba terkontrol acak yang berkualitas baik tentang penggunaan vitamin antara 1993-2015. Para penulis menyimpulkan bahwa mengonsumsi vitamin A, E, D, C, dan asam folat dalam dosis tinggi tidak selalu membantu mencegah penyakit, dan dalam beberapa situasi bisa berbahaya. Mereka mengusulkan bahwa vitamin hanya boleh dikeluarkan di bawah kendali apoteker terlatih.

Dokter dengan masker dan sarung tangan medis
Shutterstock

Vitamin E. – Vitamin E adalah antioksidan kuat. Antioksidan adalah molekul penting karena memiliki banyak efek anti kanker dalam tubuh. Namun, efeknya rumit dan jika terlalu banyak bisa berbahaya.

Dalam banyak penelitian dimana vitamin E. telah diberikan kepada pasien untuk mencoba mengurangi kejadian kanker, penyakit kardiovaskular, atau kematian, belum ada manfaat yang signifikan.

Beberapa penelitian telah melihat efek vitamin E untuk mencegah kanker prostat, atau kanker paru-paru, bahkan menemukan hal ini menyebabkan peningkatan kecil pada risiko.

Tampaknya ada risiko yang terkait dengan pengambilan vitamin E. pada dosis tinggi.

Vitamin C – Vitamin C juga merupakan antioksidan kuat dengan banyak khasiat, sangat bermanfaat bagi kesehatan. Namun, banyak penelitian besar gagal menunjukkan bahwa mengonsumsi suplemen vitamin C berdampak pada pengurangan penyakit kardiovaskular, kanker, atau kematian.

Banyak orang percaya vitamin C dosis tinggi dapat mencegah infeksi saluran pernapasan atas. Namun, tampaknya bukan itu masalahnya. SEBUAH 2013 Tinjauan data Cochrane termasuk 29 percobaan, dan 11, 306 peserta gagal menunjukkan bahwa mengonsumsi suplemen vitamin C mencegah flu biasa.

Vitamin C suplemen bahkan mungkin berbahaya. Jadi satu 2004 Studi, suplemen vitamin C pada wanita diabetes menyebabkan peningkatan kematian akibat penyakit kardiovaskular.

Efek merugikan dari vitamin C hanya terlihat pada mereka yang mengonsumsi suplemen. Mereka tidak terlihat ketika sejumlah besar vitamin C dicerna dalam makanan.

Vitamin A – Vitamin A — juga dikenal sebagai retinol — sebagian besar berasal dari betakaroten, pigmen merah / oranye pada banyak sayuran seperti wortel. Vitamin A adalah antioksidan kuat lainnya. Penelitian telah menunjukkan bahwa dengan memiliki asupan vitamin A yang baik, risiko kanker paru-paru, payudara, pankreas, dan kandung kemih, berkurang. Namun, mengonsumsi suplemen vitamin A tampaknya tidak memiliki efek yang sama.

Misalnya, dalam Beta Carotene and Retinol Efficacy Trial (CARET), 18.000 perokok aktif atau baru, dan pekerja asbes, secara acak diberikan vitamin A atau plasebo dan ditindaklanjuti. Setelah 6 tahun terjadi peningkatan 28% pada kanker paru dan 17% peningkatan mortalitas pada kelompok vitamin A.

Pada wanita hamil, vitamin A dosis tinggi terbukti meningkatkan risiko cacat tabung saraf dengan faktor 3,5. Vitamin A sekarang dianggap sebagai teratogenik.

Meskipun vitamin A diketahui penting untuk pertumbuhan tulang, mengonsumsi vitamin A secara berlebihan belum tentu bermanfaat. Vitamin A Defisiensi dikaitkan dengan pertumbuhan tulang yang buruk, tetapi kelebihan vitamin A menyebabkan peningkatan resorpsi tulang (pembersihan tulang) dengan tulang rapuh dan peningkatan risiko patah tulang.

Asam folat – Ini adalah vitamin B yang larut dalam air. Kekurangan folat meningkatkan risiko berkembangnya kanker baru, tetapi kelebihan folat juga meningkatkan risiko kanker, dengan meningkatkan laju pertumbuhan sel kanker.

Jadi satu 2009 Penelitian di Norwegia, 6837 pasien dengan penyakit kardiovaskular secara acak diberikan suplemen asam folat atau plasebo dan ditindaklanjuti selama 9 tahun. Kelompok asam folat menunjukkan peningkatan yang signifikan pada hasil kanker dan kematian dibandingkan dengan mereka yang menggunakan plasebo.

Vitamin D – Pada suatu waktu, para ahli percaya bahwa suplemen vitamin D dapat menurunkan risiko kanker kolorektal dan polip usus. Namun, besar, 2006, uji coba secara acak dari 36.282 wanita pascamenopause yang mengonsumsi suplemen kalsium dan vitamin D selama 7 tahun, tidak menunjukkan penurunan kejadian kanker usus besar.

Di Inggris, suplementasi kalsium dan vitamin D direkomendasikan untuk wanita perimenopause atau postmenopause yang berisiko osteoporosis, karena telah terbukti meningkatkan kepadatan mineral tulang dan mencegah patah tulang.

Wanita yang merasa sakit kepala dan menyentuh kepalanya.
iStock

Meskipun sebagian besar vitamin dapat ditoleransi dengan baik, efek samping dapat terjadi dengan semua jenis pengobatan. Selalu tanyakan kepada penyedia layanan kesehatan Anda jika Anda memiliki kondisi medis kronis atau minum obat biasa lainnya, sebelum Anda mulai minum tablet baru, termasuk suplemen vitamin.

Jika Anda memiliki tanda-tanda reaksi alergi akut—anafilaksis akut—Setelah menelan tablet vitamin, Anda harus segera mencari bantuan.

Vitamin E. Efek samping jarang. Ini termasuk sakit kepala, pusing, kram perut, diare, kelelahan, dan ruam kulit. Jarang, vitamin E dapat menyebabkan masalah perdarahan dengan mimisan, atau gusi berdarah.

Vitamin C Efek samping jarang. Ini termasuk sakit kepala, kemerahan, mual, muntah, pusing, dan migrain pada dosis tinggi. Vitamin C dosis tinggi dapat meningkatkan kadar asam urat yang menyebabkan batu ginjal. Vitamin C dapat meningkatkan gula darah pada pasien diabetes.

Vitamin A Efek samping jarang. Ini termasuk sakit kepala, kelelahan, lesu, sakit perut, kehilangan nafsu makan, dan muntah. Vitamin A juga dapat menyebabkan kulit kering dan pecah-pecah, kehilangan kulit (deskuamasi) dan rambut rontok. Pada dosis tinggi, vitamin A dapat menyebabkan keracunan hati – Anda tidak boleh minum alkohol saat mengonsumsi suplemen vitamin A. Daftar ini tidak lengkap – selalu konsultasikan dengan dokter Anda.

Asam folat Efek samping jarang. Ini termasuk – kelelahan, mual, kembung, buang angin, malaise, dan ruam kulit. Peningkatan kejang epilepsi telah dilaporkan. Beberapa orang mengeluhkan rasa pahit di mulut. Mungkin ada hubungan dengan insomnia.

Vitamin D Efek samping jarang. Ini termasuk mual, muntah dan ruam kulit. Mengonsumsi terlalu banyak vitamin D dapat menyebabkan tingginya kadar kalsium – hiperkalsemia – yang merupakan kondisi medis serius, terkait dengan kebingungan, kelemahan otot, dan nyeri tulang. Konsumsi suplemen vitamin D Anda persis seperti yang diarahkan dan jangan tergoda untuk mengonsumsi terlalu banyak.

Foto dokter ahli gizi wanita menulis resep medis untuk diet yang benar di atas meja dengan buah-buahan, pil, dan suplemen.
Shutterstock

Waspadai vitamin yang larut dalam lemak, A, D, E, dan K, yang berpotensi menumpuk di dalam tubuh dan lebih cenderung menyebabkan toksisitas.

Meski vitamin K1 dan K2 aman, sintetis vitamin K3 dikenal sangat beracun.

Vitamin yang larut dalam air, seperti sebagian besar vitamin B, dengan mudah dikeluarkan dari tubuh setiap hari melalui urin. Vitamin ini tidak disimpan dengan cara yang sama dan kecil kemungkinannya menyebabkan keracunan.

TERKAIT: Cara Sederhana Mencegah Serangan Jantung, Menurut Dokter

Pria yang duduk di meja dan mengonsumsi vitamin D.
Shutterstock

The Recommended Dietary Allowance (RDA) – adalah jumlah vitamin yang Anda butuhkan setiap hari agar tetap sehat.

  • Tolerable Upper Intake Level (UL) adalah jumlah maksimum yang harus Anda konsumsi sebelum Anda berisiko mengalami overdosis atau efek samping yang serius.

UL tidak tertera pada label produk. Anda bisa mengetahui RDA dan UL on line.

RDA jauh lebih rendah dari UL. Jika Anda tetap berpegang pada RDA, Anda seharusnya tidak mengalami masalah.

Paling ahli gizi merasa bahwa mengambil multivitamin tidak perlu jika Anda sedang makan makanan yang sehat, tetapi mungkin ada manfaatnya untuk vitamin tertentu dalam situasi tertentu. Contoh yang baik adalah nasihat Inggris saat ini yang harus diambil vitamin D tambahan selama pandemi saat ini.

Penting untuk dicatat bahwa beberapa vitamin harus dikonsumsi bersamaan, dan beberapa pada waktu tertentu.

Misalnya, kalsium dan vitamin D dikonsumsi bersamaan, tetapi kalsium mencegah penyerapan zat besi dari usus, jadi kalsium dan zat besi harus dikonsumsi pada waktu yang berbeda.

dokter profesional berbicara dengan kamera
Shutterstock

Kita semua perlu memikirkan baik-baik kesehatan kita saat ini, di tengah pandemi COVID-19. Namun, meraih sebotol vitamin tidak akan pernah sebaik makan makanan bergizi seimbang. Tubuh Anda dirancang untuk menyerap vitamin dan mineral dari makanan, bukan dari suplemen. Ini kurang diserap dengan baik dan tidak memiliki efek yang sama dengan nutrisi dari sumber makanan alami. Jika Anda berpikir tentang vitamin, mengapa tidak berkonsentrasi memperbaiki pola makan Anda saja? Jauh lebih enak, lebih aman, dan jauh lebih menarik! Dan untuk lebih melindungi diri Anda, dan melewati pandemi ini dengan cara yang paling sehat, jangan lewatkan ini 35 Tempat yang Paling Mungkin Anda Menangkap COVID.

Deborah Lee adalah seorang penulis medis untuk Apotek Daring Dr Fox.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *