Categories
Uncategorized

COVID-19 Menyilangkan Darah-Otak untuk Memicu Efek Kognitif, Kabut Otak, dan Kelelahan

Virus SARS-CoV-2, seperti banyak virus sebelumnya, adalah berita buruk bagi otak. Semakin banyak bukti yang keluar bahwa orang dengan COVID-19 menderita efek kognitif, seperti kabut otak dan kelelahan.

Dalam sebuah studi baru, para peneliti menemukan bahwa protein lonjakan, yang sering digambarkan sebagai lengan merah virus, dapat melewati sawar darah-otak pada tikus. Protein lonjakan saja dapat menyebabkan kabut otak.

Karena lonjakan protein masuk ke otak, virus juga cenderung masuk ke otak.

Protein lonjakan, sering disebut protein S1, menentukan sel mana yang dapat dimasuki virus. Biasanya, virus melakukan hal yang sama dengan protein pengikatnya, kata penulis koresponden William A. Banks, seorang profesor kedokteran di Fakultas Kedokteran Universitas Washington. Bank mengatakan protein pengikat seperti S1 biasanya dengan sendirinya menyebabkan kerusakan karena terlepas dari virus dan menyebabkan peradangan.

“Protein S1 kemungkinan menyebabkan otak melepaskan sitokin dan produk inflamasi,” katanya.

Di kalangan sains, peradangan hebat yang disebabkan oleh infeksi COVID-19 disebut badai sitokin. Sistem kekebalan, setelah melihat virus dan proteinnya, bereaksi berlebihan dalam upayanya untuk membunuh virus yang menyerang. Orang yang terinfeksi dibiarkan dengan kabut otak, kelelahan dan masalah kognitif lainnya.

Bank dan timnya melihat reaksi ini terhadap virus HIV dan ingin melihat apakah hal yang sama terjadi pada SARS CoV-2.

Banks mengatakan protein S1 pada SARS-CoV2 dan protein gp 120 pada HIV-1 berfungsi serupa. Mereka adalah glikoprotein – protein yang mengandung banyak gula, ciri khas protein yang mengikat reseptor lain. Kedua protein ini berfungsi sebagai lengan dan tangan virus mereka dengan meraih reseptor lain. Keduanya melintasi sawar darah-otak dan S1, seperti gp120, kemungkinan besar beracun bagi jaringan otak.

“Itu seperti déjà vu,” kata Banks, yang telah melakukan penelitian ekstensif pada HIV-1, gp120, dan sawar darah-otak.

Laboratorium Bank mempelajari sawar darah-otak pada Alzheimer, obesitas, diabetes, dan HIV. Tetapi mereka menunda pekerjaan mereka dan semua 15 orang di lab memulai eksperimen mereka pada protein S1 pada bulan April. Mereka merekrut kolaborator lama Jacob Raber, profesor di departemen Behavioral Neuroscience, Neurology, dan Radiation Medicine, dan timnya di Oregon Health & Science University.

Studi tersebut dapat menjelaskan banyak komplikasi dari COVID-19.

“Kami tahu bahwa ketika Anda terkena infeksi COVID, Anda mengalami kesulitan bernapas dan itu karena ada infeksi di paru-paru Anda, tetapi penjelasan tambahan adalah bahwa virus memasuki pusat pernapasan otak dan menyebabkan masalah di sana juga,” kata Banks.

Raber mengatakan dalam percobaan mereka transportasi S1 lebih cepat di olfaktorius dan ginjal laki-laki daripada perempuan. Pengamatan ini mungkin terkait dengan peningkatan kerentanan pria terhadap hasil COVID-19 yang lebih parah.

“Anda tidak ingin main-main dengan virus ini,” kata Banks. “Banyak efek yang ditimbulkan oleh virus COVID dapat ditekankan atau dipertahankan atau bahkan disebabkan oleh virus yang masuk ke otak dan efek tersebut dapat bertahan untuk waktu yang sangat lama.”

Studi ini sebagian didukung oleh suplemen COVID-19 National Institute on Aging yang didanai untuk hibah RF1 bersama dari Banks dan Raber.

Sumber: Elizabeth M. Rhea, Aric F. Logsdon, Kim M. Hansen, Lindsey M. Williams, May J. Reed, Kristen K. Baumann, Sarah J. Holden, Jacob Raber, William A. Banks, Michelle A. Erickson. Protein S1 SARS-CoV-2 melintasi sawar darah-otak pada tikus. Ilmu Saraf Alam, 2020; DOI: 10.1038 / s41593-020-00771-8

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *